Press "Enter" to skip to content

Pencerahan Adalah Kematian

admin 0

Apakah Kita Perlu Mati untuk Mengalami Kematian?

Salah satu pengalaman paling kuat dalam hidup saya adalah memperoleh wawasan untuk menjawab pertanyaan itu Nonton Film Bioskop 21 Online . Tetapi jawabannya bukanlah jawaban yang dipikirkan dengan matang; itu bukan filosofis yang diperdebatkan, juga bukan agama yang setia dari kedalaman alam bawah sadar saya. Itu adalah pengalaman yang menyentuh inti tulang saya dan bergema di seluruh daging saya. Itu adalah pengalaman yang tidak ada jalan kembali, tidak ada perdebatan, tidak ada pertanyaan; itu adalah kenyataan yang kemudian saya sebut “Kesadaran lemon”.

Anda tidak perlu lemon. Kisah yang sama telah diceritakan berkali-kali dan telah dikaitkan dengan hampir semua hal mulai dari gagak, sungai, hingga serangga. Cerita mistik dipenuhi dengan pemicu berbeda yang menghasilkan hasil yang sama. Apa hasil yang Anda tanyakan? Anda benar-benar dapat, mengalami kematian saat hidup. Bagaimana? Dengan menembus cangkang ego dan masuk ke dalam pengalaman substansi universal-roh.

Koan Zen yang terkenal mengatakan, Segala sesuatu kembali kepada Yang Esa. Untuk apa Yang Satu kembali? Pada kenyataannya, tidak ada kebutuhan untuk kembali ke hal lain. Itu sudah ada! Kami sudah ada di sana! Ya, di dalam dirimu! Sebuah metafora sederhana yang ingin saya ceritakan adalah bahwa saat ini, pada saat ini, kita semua berada di lautan roh . Karena kita berada di lautan, maka kita semua seharusnya basah. Benar?

Tapi kita LUPA kebasahan kita, karena cangkang ego kita membuat kita menjadi setetes air yang terpisah di lautan, alih-alih siapa kita sebenarnya yang adalah lautan itu sendiri. Ilusi kita adalah bahwa kita adalah tetesan “kering”. Kami tetap tetes kering selama kita terjebak dalam cangkang ego kita. Ketika kita menembus cangkang ego, kita “mengalami” bahwa kita tidak pernah benar-benar terpisah dari lautan dan bahwa kita selalu basah-sebuah wawasan. Tapi kami lupa!

Ke mana Yang Satu kembali? Jadi sekarang ketika Anda mengingat-seperti ketika Anda lahir-Anda menyadari bahwa tidak ada tempat yang harus Anda tuju. Kami berada di sini selama ini. Tidak ada tempat untuk kembali. Kita adalah lautan universal dari mana semua kehidupan berasal. Ketika Anda mengalami perasaan samudera itu dan tidak peduli apa yang memicunya; lemon, gagak, serangga, Anda tahu bahwa kematian hanya ada di dalam kehidupan cangkang ego, tulang, dan daging…

Salah satu film keluarga favorit kami adalah: Star Trek IV: The Voyage Home (1986) yang berkisah tentang Kapten Kirk dan misi krunya untuk menyelamatkan Bumi dari penyelidikan alien, Kirk dan krunya kembali ke masa lalu untuk mengambil satu-satunya makhluk yang bisa berkomunikasi dengannya, paus bungkuk. Mari mampir ke percakapan menarik antara McCoy (dokter) dan Spock.

Soalnya, di film sebelumnya Spock mati dan dikuburkan di Planet Genesis di mana ia dilahirkan kembali bersama seluruh planet melalui perangkat eksperimental yang menghasilkan kehidupan.

McCoy: Mungkin, kita bisa membahas sedikit landasan filosofis. Kehidupan

[berhenti sebentar]

McCoy: Kematian

[berhenti sebentar]

McCoy: Hidup.

[berhenti sebentar]

McCoy: Hal-hal seperti itu.

Spock: Saya tidak punya waktu di Vulcan untuk meninjau disiplin filosofis.

McCoy: Ayo, Spock, ini aku, McCoy. Anda benar-benar telah pergi ke tempat yang belum pernah dikunjungi orang sebelumnya. Tidak bisakah kamu memberitahuku bagaimana rasanya?

Spock: Tidak mungkin membahas topik ini tanpa kerangka acuan yang sama.

McCoy: Anda bercanda!

Spock: Sebuah lelucon

[berhenti sebentar]

Spock: adalah cerita dengan klimaks yang lucu.

McCoy: Maksud Anda saya harus mati untuk mendiskusikan wawasan Anda tentang kematian?

Spock: Maafkan saya, Dokter. Saya menerima sejumlah panggilan darurat.

McCoy: Saya tidak meragukannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.